Catatan Untuk Masa Depan: Menikah dan Menjadi Orang Tua

Hipwee

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

(S3E34) Terinspirasi novel Sabtu Bersama Bapak, saya ingin mencoba untuk meninggalkan jejak di internet. Semoga saat “kamu” dewasa nanti, kamu bisa mengambil hikmah atau pelajaran dari sini.

Sekarang sudah memasuki episode 10 dari Catatan Untuk Masa Depan, dan pada episode ini, saya akan bicara tentang Menikah dan Menjadi Orang Tua.

Menikah

Sebelumnya, saya pernah membahas Perubahan Setelah Menikah. Itu ada beberapa episode: http://www.aldypradana.com/2021/03/perubahan-setelah-menikah.html

Saya juga pernah membahas Ekspektasi dan Realita Dalam Pernikahan: https://open.spotify.com/episode/7mJJmTtqBiSC9qPRaE5jH7

Mungkin bisa dicek, karena saya membahasnya cukup detail.

Yang mungkin saya bisa bilang pada episode ini adalah menikah itu levelnya berada di tingkat yang berbeda.

Kamu dituntut mandiri sekarang.

Kamu yang harus memikirkan biaya bulanan, dari uang untuk masak, perlengkapan dapur, perlengkapan mandi, bersih-bersih rumah, bensin, tabungan, listrik, kuota internet, aqua, gas, dan pengeluaran tidak terduga.

Bahkan untuk menuju ke pernikahan pun butuh proses yang sangat panjang: perkenalan antar keluarga, mengurus administrasi, KUA, seserahan, lamaran, akad, dan resepsinya.

Setelah itu, barulah hidup berkeluarga, berdua, sebagai suami istri. Siap berdiskusi, siap berdebat, siap saling melempar opini untuk kebaikan bersama.

Makanya, penting punya pasangan yang punya satu tujuan. Satu frekuensi. Punya banyak kesamaan jelas lebih mudah, lebih enak, dan lebih nyaman.

Sesudah terbiasa hidup bersama, saling beradaptasi satu sama lain, tinggal menunggu waktu sampai kamu dikaruniai anak pertama.

Menjadi Orang Tua

Saya cuma bisa bilang begini, saat istri hamil, dan mengandung sampai 9 bulan, itu saja levelnya sudah berbeda. Naik tingkat lagi ke level yang lebih tinggi.

Saya yang laki-laki-laki saja berkata ini lebih tinggi, apalagi yang perempuan, yang mengandung sampai 9 bulan.

Kamu akan sering periksa setiap bulan. Bisa ke ke RS, klinik, atau bidan. Cek USG biasanya hanya di RS. Tentunya, dengan harga yang lumayan. Belum termasuk obatnya.

Ke bidan bisa jadi alternatif. Biasanya lebih dekat dengan rumah dan harga obat yang lebih terjangkau. Cuma ya itu tadi, tidak ada alat USG.

Agar lebih singkat, cerita tentang kelahiran ada di sini:

http://www.aldypradana.com/2021/11/man-of-tomorrow-newborn.html

https://open.spotify.com/episode/7GZMuKRBcPJsAuvT8ox8qu?si=dY4V1slYTeON1wLoal6Zqg&nd=1

Saat episode ini ditulis, anak saya sudah hampir berusia dua bulan. Saya dan istri, belajar dari 0 menjadi orang tua.

Belajar lagi tentang ASI, tentang merek popok yang cocok dengan anak kami, cara menggendong, cara memandikan, cara menidurkan, botol bayi, kantong ASI, pompa ASI, dan masih banyak lagi.

Saya baru bisa memberitahu hal ini saja, ya karena saya memang baru berperan sebagai orang tua.

Saya cuma bisa bilang, levelnya beda. Beda banget.

Semua pengalamanmu di sekolah, kuliah, kerja itu seperti butiran debu.

Saya bukan mau bilang kalau ini susah banget. Saya mau mengingatkan, ada alasan kenapa kita harus berbakti dengan orang tua.

Itu saja dari saya.

Semoga episode mudah untuk dipahami dan dimengerti.

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Talks about Social Media, Movies, & Pop culture | Personal Blog: aldypradana.com | Instagram: @aldy_pradana17 & @arsenio.store.id

Talks about Social Media, Movies, & Pop culture | Personal Blog: aldypradana.com | Instagram: @aldy_pradana17 & @arsenio.store.id